Dampak Krisis Terhadap Kebijakan Luar Negeri dan Pada Pertahanan serta Keamanan

Dampak Krisis Terhadap Kebijakan Luar Negeri dan Pada Pertahanan serta Keamanan – Krisis ekonomi saat ini berdampak signifikan pada kebijakan luar negeri Spanyol setidaknya dalam tiga hal. Pertama, tampaknya merusak reputasi dan kredibilitas internasional Spanyol: negara yang pernah dilihat sebagai salah satu kisah sukses besar pada paruh kedua abad ke-20 telah dianggap sebagai ‘orang sakit di Eropa’. Lebih khusus lagi, dengan mencari bantuan dari luar negeri untuk mengatasi kesulitan ekonominya sendiri, para pemimpinnya mengakui bahwa mereka tidak lagi dalam posisi untuk memerintah sendiri secara efektif. Kedua, mengatasi krisis dan konsekuensinya dapat dimengerti sebagai prioritas utama pemerintah; inisiatif kebijakan yang tidak secara langsung mengarah pada tujuan ini tidak akan mendapat banyak perhatian dari eksekutif dalam beberapa bulan dan tahun mendatang.

Dampak Krisis Terhadap Kebijakan Luar Negeri dan Pada Pertahanan serta Keamanan

Akhirnya, terlepas dari hal-hal di atas, penting untuk dicatat bahwa reputasi dan prestise negara-bangsa yang modern dan kompleks tidak dibangun atau dihancurkan dalam semalam. Oleh karena itu, akan menyesatkan untuk membesar-besarkan dampak krisis baik pada posisi Spanyol di dunia maupun kemampuannya untuk merancang dan menerapkan kebijakan luar negeri yang efektif. Memang hasil Indeks Kehadiran Global Elcano (IEPG), yang berupaya membandingkan posisi internasional lebih dari 50 negara di dunia yang semakin mengglobal, menunjukkan bahwa kehadiran global Spanyol belum terpengaruh secara signifikan oleh krisis. (Namun, perlu dicatat bahwa IEPG mengukur kehadiran global suatu negara, bukan ‘kekuatan’ atau ‘pengaruhnya’). Serupa dengan itu, jajak pendapat menunjukkan bahwa posisi Spanyol di mata negara lain tidak sebanyak yang diyakini oleh pemerintah — dan banyak komentator media —; menurut sebuah penelitian baru-baru ini, Spanyol masih dipandang sangat disukai di Jerman, Prancis, dan Inggris, dan orang Jerman menghargai Spanyol lebih positif daripada Inggris atau Italia. sbobet

Dimensi Pertahanan dan Keamanan

Namun krisis ekonomi mempengaruhi persepsi pemerintah sendiri tentang apa yang dapat dicapai di luar negeri. Arahan Pertahanan Nasional terbaru Spanyol, yang diterbitkan pada Juli 2012, mengakui dalam pembukaannya bahwa krisis ekonomi – yang secara sepintas digambarkan sebagai “ancaman terhadap keamanan” – akan mengharuskan pemerintah untuk “melanjutkan dengan sangat hati-hati” dalam upayanya untuk menerapkan anggaran memotong sambil mengamankan sarana yang diperlukan untuk menjamin pertahanan yang efektif, dan bertindak secara bertanggung jawab dalam menggunakan sumber daya terbatas yang tersedia seefisien mungkin. Dilihat dari nada dan isi dokumen ini, tampaknya eksekutif prihatin bahwa krisis bahkan dapat merusak kredibilitas militernya, baik berhadapan dengan musuh potensial yang mungkin menghasilkan “ancaman yang tidak dibagikan”, eufemisme yang secara tradisional digunakan untuk menggambarkan Klaim Maroko atas daerah kantong Afrika Utara Spanyol (Ceuta dan Melilla), dan di mata sekutunya di NATO dan UE.

Terlepas dari kekhawatiran ini, pada Juli 2012 pemerintah mengumumkan bahwa Kementerian Pertahanan berencana untuk menurunkan 15.000 tentara dan 5.000 pegawai sipil tambahan selama 13 tahun ke depan. (Angkatan Bersenjata Spanyol telah kehilangan 20.000 tentara selama enam tahun sebelumnya). Yang lebih mengkhawatirkan, sebulan kemudian Angkatan Darat Spanyol mengonfirmasi bahwa mereka telah ‘membungkam’ sekitar 50 persen kendaraan tempurnya karena biaya operasionalnya terlalu tinggi. Dalam jangka pendek, kontingen lebih dari 1.000 tentara Spanyol yang ditempatkan di Lebanon sebagai bagian dari satu-satunya misi PBB di mana Madrid saat ini berpartisipasi akan dipotong hingga 50 persen selama tahun 2012 sebagai akibat dari penurunan belanja militer yang terus berlanjut. (Spanyol mengakhiri kehadirannya selama 18 tahun di Bosnia-Herzegovina pada November 2011). Ini setidaknya harus memungkinkan pemerintah untuk menghormati komitmennya terhadap ISAF; kontingen Spanyol di Afghanistan, yang saat ini berjumlah sekitar 1.500 tentara, dijadwalkan turun 10 persen pada 2012 dan selanjutnya 40 persen pada 2013, sebelum penarikan totalnya pada 2014. Tidak mengherankan, mungkin, Petunjuk Pertahanan Nasional yang baru tidak banyak bicara tentang kontribusi masa depan Spanyol untuk misi internasional seperti ini.

Dampak Krisis Terhadap Kebijakan Luar Negeri dan Pada Pertahanan serta Keamanan

Arahan Pertahanan Nasional terbaru sangat mencolok karena nadanya yang sangat unilateralis. Beberapa kritikus berpendapat bahwa ini justru kebalikan dari apa yang diperlukan pada saat krisis, dan telah meminta pemerintah untuk berkontribusi lebih efektif pada upaya NATO (‘pertahanan cerdas’) dan UE (‘penyatuan dan pembagian’ ) untuk melakukan lebih banyak dengan lebih sedikit. Yang lain telah melangkah lebih jauh dengan mengklaim bahwa arahan “menghilangkan segala sesuatu yang mungkin ditafsirkan dari jarak jauh sebagai langkah menuju rencana pertahanan bersatu Eropa, meskipun tanpa ini sangat tidak mungkin bahwa kapasitas pencegahan yang kredibel dapat ada, pada saat United Negara sedang menggeser kekuatan dari teritori Eropa menuju Pasifik… ”Lebih lanjut, dugaan euroscepticism ini telah dinilai tidak sesuai dengan“ keinginan yang dicanangkan pemerintah untuk bergerak menuju persatuan fiskal dan bahkan politik dalam skala Eropa”.