Hubungan Politik Dan Ekonomi Antara Amerika Latin Dengan Mediterania

Hubungan Politik Dan Ekonomi Antara Amerika Latin Dengan Mediterania – Bahkan sebelum krisis ekonomi, Madrid sudah mengalami kesulitan di dua kawasan non-Eropa yang paling penting bagi Spanyol. Karena alasan budaya, politik, dan ekonomi yang terkenal, Spanyol secara tradisional menetapkan simpanan besar melalui hubungannya dengan Amerika Latin, wilayah yang saat ini menerima seperempat dari investasinya dan lebih dari sepertiga dari bantuan pembangunannya. Kalaupun ada, krisis ekonomi telah meningkatkan kepentingan kawasan itu di mata Spanyol, karena sebagian besar pertumbuhan yang dialami dalam beberapa tahun terakhir di negara-negara seperti Meksiko, Brasil, Chili, Kolombia, dan Peru yang memungkinkan perusahaan multinasional utama Spanyol untuk bertahan dari krisis secara relatif. tanpa cedera. Namun demikian, pengaruh politik dan prestise Spanyol di kawasan itu jelas semakin berkurang.

Hubungan Politik Dan Ekonomi Antara Amerika Latin Dengan Mediterania

Salah satu paradoks aneh kebijakan luar negeri Spanyol adalah bahwa ia memiliki ‘Rencana untuk Afrika’ dan ‘Rencana untuk Asia’, tetapi tidak memiliki strategi untuk mitra utamanya di luar Eropa. Ini sebagian karena elit politik dan akademis Spanyol secara tradisional melihat diri mereka sebagai bagian dari komunitas transatlantik yang lebih luas yang dikenal sebagai ‘Iberoamerica’, sebuah konsep yang secara resmi dilembagakan pada awal 1990-an dengan pembentukan ‘Komunitas Bangsa Iberoamerika’, sebuah komunitas antarpemerintah. organisasi yang memiliki perbandingan dengan Persemakmuran Inggris.┬áMeskipun hal ini mungkin memiliki tujuan yang berguna dua puluh tahun yang lalu, saat ini hal itu mungkin lebih mewakili hambatan daripada aset, karena telah mencegah pembuat kebijakan Spanyol untuk menerima perubahan besar yang saat ini terjadi di wilayah tersebut.┬áPada saat yang sama, bahkan orang Amerika Latin yang masih menghargai ‘hubungan khusus’ mereka dengan Spanyol menjadi semakin skeptis tentang kegunaan proyek Iberoamerika. sbotop

Mengesampingkan fakta bahwa proyek Iberoamerika dan keanggotaan Spanyol di Uni Eropa mungkin tidak pernah sepenuhnya kompatibel (seperti yang disarankan oleh oposisi lama Amerika Latin terhadap Kebijakan Pertanian Bersama), Madrid juga merasa semakin sulit untuk bertindak sebagai ‘jembatan’ yang efektif antara Amerika Latin dan Brussel. Ini sebagian merupakan konsekuensi dari perluasan Uni Eropa berturut-turut, yang membawa ke meja negara anggota baru yang tidak memiliki kepentingan di kawasan itu atau terbukti enggan untuk menerima kepemimpinan Spanyol. Selain itu, munculnya beberapa negara Amerika Latin sebagai kekuatan ekonomi utama dengan agenda kepemimpinan mereka sendiri (terutama Brasil) dan pemilihan pemerintah populis (di Venezuela dan di tempat lain) yang membenci pengaruh Spanyol telah merusak peran Madrid di wilayah tersebut. Jadi, terlepas dari peran kepemimpinannya yang dirasakan dalam hubungan UE-Amerika Latin, dalam beberapa tahun terakhir Spanyol gagal memajukan negosiasi antara UE dan MERCOSUR, atau antara UE dan Komunitas Bangsa Andes. Demikian pula, Spanyol belum terlalu aktif dalam mempromosikan kemitraan strategis UE dengan masing-masing negara Amerika Latin seperti Brasil dan Meksiko.

Terakhir, kepemimpinan Spanyol di UE sehubungan dengan Amerika Latin juga telah dirusak sebagai akibat dari kecenderungannya untuk mempolitisasi hubungan bilateral dengan beberapa pemerintah kawasan menurut garis partisan, terutama di Kuba dan Venezuela. Mengingat semua hal di atas, dan dengan mempertimbangkan dampak krisis ekonomi, kemungkinan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang Spanyol akan mencurahkan lebih sedikit waktu dan energi untuk hubungan UE-Amerika Latin untuk berkonsentrasi pada hubungan bilateral yang ketat dengan segelintir mitra politik dan ekonomi tepercaya, terutama Meksiko, Brasil, Chili, Kolombia, dan Peru.

Seperti halnya di Amerika Latin, penurunan pengaruh Spanyol di Mediterania juga mendahului krisis ekonomi saat ini. Spanyol secara tradisional dipandang sebagai pemain utama di kawasan itu, dan kontribusinya terhadap proses Barcelona pada 1990-an diakui secara luas. Namun, penggantian yang terakhir oleh Persatuan Mediterania (UfM) yang diilhami Prancis telah ditafsirkan sebagai bukti penurunan ini, dan kegagalan Madrid untuk menanggapi kinerja buruk UfM dalam beberapa tahun terakhir tampaknya membenarkan pandangan ini.

Seperti yang terjadi di seluruh Eropa selatan, apa yang disebut ‘Musim Semi Arab’ mengejutkan Spanyol, dan reaksi awal agak ambivalen. Di masa lalu, pemerintah Spanyol pada umumnya terlibat dengan rezim yang ada dalam upaya mendorong reformasi sosial dan ekonomi yang dilakukan ‘dari atas’, tanpa memberikan banyak tekanan untuk mendukung demokratisasi terbuka. Hal ini terutama berlaku untuk Maroko, di mana hubungan dekat keluarga kerajaan dengan Raja Juan Carlos dianggap sebagai aset politik utama. Sampai batas tertentu, pendekatan ini dapat dilihat sebagai warisan tidak langsung dari transisi Spanyol, di mana seorang raja reformis membuka jalan bagi demokrasi, meskipun pembuat kebijakan Spanyol selalu berhati-hati untuk tidak memberikan kesan bahwa mereka berusaha untuk mengekspor yang disebut ‘model Spanyol’.

Hubungan Politik Dan Ekonomi Antara Amerika Latin Dengan Mediterania

Meskipun demikian, reaksi pemerintah Zapatero cukup hangat terhadap perkembangan di Tunisia dan Mesir yang disambut dengan antusias oleh opini publik Spanyol. Namun, krisis ekonomi sangat membatasi upaya pemerintah untuk mendukung demokratisasi secara aktif di negara-negara ini, yang harus dilakukan dengan kontribusi Spanyol tambahan yang sangat sederhana ke Bank Investasi Eropa. Pada saat yang sama, eksekutif Spanyol sangat berhati-hati tentang perkembangan di Libya dan Suriah, dan jauh lebih tidak tegas dibandingkan negara anggota UE lainnya dalam menuntut perubahan rezim di sana. Yang lebih mengejutkan, mungkin, Spanyol tidak memainkan peran pelopor dalam mencoba melibatkan UE secara lebih aktif di kawasan tersebut. Pembuat kebijakan memahami bahwa konteks baru menawarkan kesempatan bagi Spanyol untuk memulihkan sebagian dari pengaruhnya sebelumnya, tetapi cenderung lebih menyukai inisiatif bilateral daripada multilateral. Lebih jauh lagi, krisis telah membuat mereka memusatkan upaya mereka pada peningkatan investasi dan hubungan komersial di kawasan ini, yang merugikan masalah jangka panjang lainnya. Singkatnya, tampaknya krisis telah menghambat kemauan dan kemampuan Spanyol untuk memberikan kepemimpinan yang signifikan dalam UE dalam hal merancang dan menerapkan kebijakan inovatif di kawasan MENA.