Hubungan Politik Spanyol dan Amerika Serikat – Hubungan Spanyol dengan AS tidak mudah dalam beberapa tahun terakhir. Perdana Menteri Aznar mempelopori upaya ambisius untuk mengembangkan ‘hubungan khusus’ gaya Inggris dengan Washington setelah serangan teroris 9/11, tetapi ini dengan cepat dibalik oleh penggantinya Zapatero dengan alasan bahwa itu tidak sesuai dengan jangka panjang Spanyol komitmen tetap untuk proyek Eropa. Hubungan bilateral kemudian menukik tajam selama pemerintahan Bush kedua, terutama sebagai akibat dari keputusan sepihak Zapatero untuk menarik pasukan Spanyol dari Irak pada tahun 2004. Ironisnya, setelah kemenangan Obama tahun 2008, perdana menteri sosialis menipu dirinya sendiri dengan berpikir bahwa dia juga bisa mencapai pemahaman khusus dengan Gedung Putih, mungkin karena apa yang dia lihat sebagai kesamaan ideologisnya dengan presiden baru, tapi ini tidak pernah terwujud. Pemerintah kecewa karena Obama tidak mengunjungi Spanyol secara resmi saat Zapatero masih menjabat.

Hubungan Politik Spanyol dan Amerika Serikat

Zapatero sangat kritis terhadap dukungan Aznar untuk kebijakan luar negeri pemerintahan Bush. Oleh karena itu, menjadi kejutan besar ketika, pada Oktober 2011, hanya beberapa minggu sebelum pemilihan umum dan tanpa berkonsultasi dengan parlemen, dia mengumumkan bahwa Spanyol akan menjadi tuan rumah bagi elemen angkatan laut sistem pertahanan anti-rudal NATO. Perdana menteri membenarkan hal ini dengan alasan bahwa Spanyol terletak “di pintu gerbang ke Mediterania”, dan juga dengan cepat menunjukkan bahwa rumah porting dari empat kapal Aegis berkemampuan Rudal Balistik Pertahanan di pangkalan angkatan laut Rota di Spanyol selatan pada 2014 akan membawa serta manfaat ekonomi yang cukup besar. Namun, upaya yang agak tidak jujur ​​ini untuk membenarkan pembalikan kebijakan luar negeri besar-besaran atas dasar ekonomi yang paling tipis tidak berjalan baik dengan opini publik Spanyol. Meskipun keputusan tersebut diterima dengan baik oleh pemimpin oposisi konservatif saat itu, negosiasi selanjutnya antara Washington dan pemerintah Rajoy yang baru mengenai rincian perjanjian terbukti melelahkan, meskipun kesepakatan akhirnya tercapai pada Oktober 2012. Namun, kesepakatan itu belum tercapai. untuk diperdebatkan di parlemen, di mana ia mungkin menemui beberapa oposisi dari partai sayap kiri. Singkatnya, konsekuensi dari lagu angsa Zapatero mungkin terbukti lebih kontroversial dari perkiraan semula. sbowin

Seperti di bagian lain Eropa, di Spanyol elit politik semakin mendapat kesan bahwa AS menjauhkan diri dari Eropa, dan bahwa krisis ekonomi telah memperkuat dan mempercepat dinamika ini. Lebih khusus lagi, keyakinan bahwa AS semakin tertarik di kawasan Asia / Pasifik sebagian sebagai akibat dari kesulitan ekonomi Eropa saat ini tersebar luas. Lebih penting lagi, meski mereka masih basa-basi akan pentingnya hubungan trans-Atlantik, para elit Spanyol umumnya mendapat kesan bahwa krisis melemahkan kerja sama transatlantik ekonomi.

Ungkapan keprihatinan pemerintahan Obama tentang ekonomi Spanyol dan upayanya untuk mendorong para pemimpin Eropa mencari solusi politik untuk masalah tata kelola ekonomi UE telah diterima dengan baik di Spanyol. (Sebaliknya, pernyataan meremehkan calon presiden Mitt Romney tentang Spanyol, Italia dan Yunani – yang dibandingkan dengan California yang bangkrut – mungkin memiliki efek sebaliknya). Namun, baik elit maupun publik pada umumnya merasa bahwa hanya sedikit yang dapat dilakukan oleh Pemerintah AS untuk mengatasi kebuntuan saat ini, yang dianggap sebagai kebuntuan yang hampir eksklusif di Eropa yang hanya dapat diselesaikan oleh aktor Eropa (jika ada).

Terlepas dari semua hal di atas, pembuat kebijakan Spanyol sangat menyadari pentingnya hubungan ekonomi dengan AS. AS saat ini adalah mitra dagang nomor satu Spanyol di luar UE, dengan perdagangan bilateral mewakili hampir $ 22 miliar pada tahun 2011. Selain itu, saham investasi asing langsung Spanyol di AS mencapai rekor $ 47,5 miliar pada tahun 2010, menjadikan Spanyol sebagai investor terbesar kesebelas di AS. Angka yang mungkin akan menurun sebagai akibat dari krisis. Perusahaan Spanyol saat ini merupakan investor asing terbesar di sektor energi terbarukan AS dan merupakan peserta utama dalam program energi terbarukan Departemen Energi AS. Spanyol juga menarik sejumlah besar FDI AS – dengan saham senilai $ 60 miliar pada tahun 2010- dan perusahaan AS dengan jejak utama di Spanyol telah menyatakan kesediaan mereka untuk terus berinvestasi di negara tersebut meskipun mengalami kesulitan ekonomi saat ini. Pada awal 2012, misalnya, perusahaan motor Ford mengumumkan akan menginvestasikan € 1,2 miliar di pabrik Almussafes (Valencia) selama lima tahun ke depan.